dakwahjateng.net - Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI) Retno Listyarti mengungkapkan bocoran soal ujian sekolah berstandar nasional (USBN) diduga diperoleh siswa dari tempat bimbingan belajar (bimbel). Ada dua tempat bimbel yang disinyalir menyebarkan jawaban tersebut yakni bimbel berinisial Q dan IS.

Retno mengungkap, dari penelusuran FSGI, bocoran soal dijual dengan kisaran harga Rp 10 jutaan untuk enam paket kunci jawaban. Kunci jawaban itu baik esai maupun pilihan ganda. "Umumnya para siswa berkelompok sehingga bisa patungan antara Rp 100 ribu hingga Rp 150 ribu per orang. Kelompok maksimal yang bisa ditoleransi adalah 70 orang per kelompok," ujarnya, Rabu (23/3).

Dia menyebut modus pembocoran sama polanya dengan pembocoran kunci jawaban ujian nasional (UN) selama ini. Yaitu kunci jawaban dikirim melalui aplikasi Whatsapp dan Line. Bedanya, Retno mengatakan, bocoran UN baru dikirim beberapa jam menjelang soal diujikan. Sedangkan kalau USBN siswa sudah memperoleh satu hari sebelumnya. "Tidak hanya jawaban pilihan ganda, tetapi juga jawaban esai lengkap dengan clue soal sesuai paket yang diterima siswa bersangkutan," kata Retno. USBN menyediakan empat paket soal, yaitu dua paket soal utama dan dua paket soal susulan.

Sebelumnya, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) yang berencana mempersiapkan aturan untuk menghukum guru dan sekolah jika terbukti membocorkan soal USBN. FSGI lantas mempertanyakan apakah pemerintah sudah menyiapkan hukuman untuk bimbel dan pihak lain yang membocorkan USBN.

Meski tidak membuka posko pengaduan USBN, FSGI malah menerima laporan dari sejumlah daerah terkait kebocoran soal USBN dari sejumlah daerah, yaitu Pekanbaru (Kepulauan Riau), Kota Medan (Sumatra Utara), Indramayu (Jawa Barat), Kudus dan Pati (Jawa Tengah),  Jakarta Selatan, Jakarta Utara, dan Jakarta Barat (DKI Jakarta), serta Nusa Tenggara Barat (NTB). Ada juga laporan tentang pelaksanaan USBN yang tanpa kebocoran seperti di Tasikmalaya, Bogor, Garut Jambi, dan Bengkulu.[]

editor : satrio
sumber : republika.co.id

Post a Comment

advertisement

loading...
Powered by Blogger.