ghouta suriah korban
Berita
Media resmi dan situs media sosial melaporkan foto-foto mengerikan dari pemborbardiran, pembakaran dan pembasmian lebih dari 400.000 Muslim di Ghouta Timur. Hadi al-Abdullah, seorang aktivis Suriah, mengatakan di akun Facebook-nya: “Mereka tidak dapat menghitung jumlah syuhada. Dalam dua hari saja, lebih dari 200 syuhada telah terbunuh.”.
Komentar
Ghouta Timur: medan pertempuran besar seperti yang dijelaskan oleh Rasulullah Saw., dan merupakan keranjang makanan rezim dan lokasi strategis yang ingin dikontrolnya selama bertahun-tahun untuk mempertahankan rute pasokan dan mengamankan perlindungan terhadap Bandara Damaskus dari pemboman kaum revolusioner. Yang terjadi di medan pertempuran itu, yang penduduknya dimusnahkan secara brutal, menyerukan untuk serupa dengan apa yang terjadi di Grozny Chechnya yang dilakukan oleh orang-orang Rusia bertahun-tahun yang lalu.
Apakah skenario Aleppo terulang lagi? Apakah ini merupakan rencana untuk mengembalikan apa yang terjadi di Grozny? Dengan banyaknya pokok berita mengenai hal itu, Al Jazeera bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. Seakan kengerian yang sampai ke bagian tubuh ummat lainnya tidak cukup untuk menurunkan semangat dengan berita utama yang mengindikasikan, bahkan secara tidak langsung, atas hasil dari kekalahan yang menentukan seperti yang terjadi sebelumnya!
Foto-foto yang menyedihkan beredar dari Ghouta seperti juga saat foto-foto semacam itu keluar dari Aleppo dan Homs. Namun, kali ini kebrutalan rezim dan kroninya lebih besar daripada para pendahulunya, seperti yang dikatakan oleh para aktivis. Janin bayi yang ibunya terbakar muncul dalam keadaan mati, dan terbakar setelah kulit ibunya pecah. Sebuah laras senjata masuk ke dalam dada anak yang berusia kurang dari sepuluh tahun, dan kesalahannya adalah karena dia adalah seorang Muslim, yang membuat orang-orang Kristen, orang-orang Magian dan orang-orang Yahudi dipenuhi kebencian.
Namun, di tengah-tengah semua kejadian mengerikan yang tragis ini, keyakinan terhadap hadis Rasulullah terhadap masyarakat Ash-Sham terbukti benar, dengan izin Allah, karena mereka adalah orang-orang Rabat dan orang-orang yang paling baik dan yang paling dicintai Allah di bumi ini. Mereka adalah orang-orang yang berasal dari pertempuran besar.
Tidak ada keputusasaan dan tidak ada kelemahan. Jadi, kami menghargai mereka, dan Allah adalah penghitung amal mereka. Video-video yang sampai kepada kami menunjukkan kaum wanita yang telah mengangkat senjata dan membentuk batalyon tempur bersama dengan kaum pria, dan seorang ibu yang baru saja kehilangan anak kesayangannya pergi ke garis depan pertempuran.
Keteguhan ini, menceritakan tentang realitas situasi yang sebenarnya, tidak memalsukan fakta dan tidak membebani penduduk Ash-Sham lebih dari apa yang dapat mereka tanggung. Ya, mereka adalah orang-orang yang teguh, tegar, dan terus berjihad. Namun mereka juga merupakan bagian dari umat yang besar yang merasa malu dengan tentaranya dan dengan orang-orang yang berkuasa namun membiarkan mereka menderita tanpa dapat menyelamatkan mereka, malah menyerahkan mereka kepada para pembunuhnya, yang menodai kehormatan mereka dan tubuh mereka di tengah-tengah keheningan dan ketundukan kepada para pembunuhnya.
Kaum wanita yang keluar dengan membawa senjata, juga berteriak: Kami adalah anak-anak perempuan Umat Muhammad, kami adalah wanita Muslim, namun dimana umat Islam dan dimana tentara Muslim ?!
Tangisan itu menjadikan kesedihan yang mendalam di hati umat Islam yang hanya mampu berbicara. Dan inilah kita yang merasa sakit karena terjadinya pembakaran dan penyerahan Ghouta: Kami berseru bersama kaum wanita Ghouta kepada tentara Muslim … untuk menjawab seruan Allah dan menolong hamba-hamba-Nya. Karena itulah yang diperintahkan oleh Allah: mendapat kehormatan baik tempat tinggal atau penghinaan di dunia dan azab yang menyengsarakan di akhirat:
“Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kamu dengan siksa yang pedih dan digantinya (kamu) dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan dapat memberi kemudharatan kepada-Nya sedikitpun. Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.[Terjemahan QS 9:39]
Ditulis untuk Kantor Media Pusat Hizbut Tahrir oleh Bayan Jamal

Post a Comment

advertisement

loading...
Powered by Blogger.