nation state
Oleh Adnan Khan
Negara-bangsa dengan batas-batas yang jelas pada hari ini telah menjadi seperti blok bangunan dasar kehidupan politik. Negara bangsa adalah pusat wacana politik dan analisis politik. Saat ini, ada sekitar 200 negara yang secara global, diatur berdasarkan etnis, ideologi, nasionalisme atau bahkan agama. Namun, sejak runtuhnya Uni Soviet, globalisasi ekonomi dunia membuat batas-batas politik menjadi kurang penting. Interaksi global dan budaya pada saat ini ada pada tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya dan perkembangan dalam perdagangan internasional, komunikasi, perjalanan udara dan internet menantang posisi unggul negara bangsa.
Sejak awal peradaban, manusia mengatur diri mereka untuk hidup dalam keluarga yang merupakan bagian dari klan dan di mana kelompok-kelompok klan membentuk suku. Suku-suku ini diorganisir dengan ciri-ciri dan karakteristik tertentu – nasionalisme, patriotisme, keyakinan, rasisme, dan superioritas hanyalah beberapa contoh. Pada beberapa kesempatan, imperium muncul dan benar-benar melampaui pengelompokan semacam itu, Imperium Romawi menjadi satu. Pengelompokan ini tidak hidup dalam isolasi namun dipaksa oleh dinamika kehidupan untuk berinteraksi dan bersaing satu sama lain. Persaingan atas kekayaan, sumber daya, tanah, geografi, kehormatan, prestise, kekuasaan, dan supremasi yang terus-menerus mengakibatkan perang lokal, regional dan bahkan global.
Pengelompokan ini akhirnya memunculkan blok bangunan dasar dari kekuatan global saat ini – negara bangsa. Negara adalah pemerintah beserta lembaga-lembaganya; bangsa digambarkan sebagai semacam pengelompokan orang-orang yang saling mengidentifikasi, baik itu karena alasan budaya, etnis, bahasa, maupun sejarah. Negara bangsa adalah perkawinan kedua gagasan itu. Negara bangsa modern adalah hasil dari Perdamaian Westphalia (Peaceof Westphalia) yang mengakhiri Perang Tiga Puluh Tahun di Eropa pada tahun 1648. Perang Tiga Puluh Tahun, adalah serangkaian perang yang dimulai pada tahun 1618 karena konflik yang terjadi antara kelompok Protestan dan kelompok Katolik dan perjuangan politik yang melibatkan Kekaisaran Romawi Suci dan terutama berperang di wilayah yang sekarang kita sebut Jerman. Dampak dari perang di Eropa tengah ini sangat menghancurkan. Perang Tiga Puluh Tahun itu menjadi perang agama besar dan terakhir di Eropa.
Dekrit yang disepakati saat Perdamaian Westphalia membantu meletakkan dasar atas apa yang menjadi negara bangsa modern, yang menetapkan bahwa tiap warga negara harus tunduk terutama pada hukum dan pemerintah mereka sendiri. Negara-bangsa menjadi entitas pemerintahan dasar dan sejak itu mendominasi politik global. Bangsa, dan bukan suku atau klan, membuat hubungan dengan negara lain dan itu adalah otoritas eksekutif, yang biasanya terpilih, untuk mengelola urusan bangsa itu. Negara bangsa saat ini menjadi pusat wacana politik dan analisis politik. Pada sebagian besar abad ke-20, negara-bangsa, dengan batas-batas yang jelas, telah menjadi model politik terkemuka. Saat ini ada sekitar 200 negara yang secara global diatur oleh etnis, ideologi, nasionalisme atau bahkan agama.
Para politisi dan cendekiawan dan bangsa-bangsa tidak dapat lagi memikirkan diri mereka sendiri dalam konteks nasionalisme yang melahirkan negara-negara modern di era industri. Mereka sekarang dipaksa untuk berpikir dalam konteks internasional baru karena globalisasi berarti bahwa bangsa-bangsa tidak dapat lagi memikirkan diri mereka sendiri dalam isolasi ke seluruh dunia. Tumbuhnya saling ketergantungan antar negara yang didorong oleh perubahan dalam struktur ekonomi global, hubungan internasional dan kemajuan teknologi memaksa orang untuk mempertanyakan sifat negara bangsa dan organisasi-organisasi sosial. Globalisasi menangkap elemen-elemen persepsi yang tersebar luas bahwa ada perluasan, pendalaman, dan percepatan keterkaitan di seluruh dunia dalam semua aspek kehidupan, mulai dari aspek budaya hingga aspek kriminal, aspek keuangan hingga lingkungan. Yang menjadi masalah adalah ‘pergeseran global,’ yaitu dunia yang dibentuk, oleh kekuatan ekonomi dan teknologi, ke dalam arena ekonomi dan politik bersama. Anthony Giddens, yang dianggap sebagai sosiolog modern terkemuka, mengatakan: “globalisasi adalah restrukturisasi dari cara kita hidup” dan “era negara bangsa telah berakhir.” [1]
Globalisasi hanyalah salah satu tren yang telah menantang negara bangsa. Legitimasi dan efektivitas negara bangsa juga dipertanyakan. Negara bangsa dimaksudkan untuk mewakili rakyatnya dan secara efektif mewakili kehendak nasional. Namun di semua negara, semua pemerintah mewakili segmen populasi yang semakin sempit yang memiliki sebagian besar kekayaan negara dan dengan demikian memiliki pengaruh yang tidak proporsional atas bangsa. Survei global terus menunjukkan bahwa sebagian besar orang merasa pemerintahan tidak diatur oleh kehendak rakyat dan mereka menyatakan sedikit minat pada parlemen nasional, partai politik dan pemerintah. Salah satu alasan utama untuk hal ini adalah ketimpangan ekonomi, karena orang kaya memiliki pengaruh besar terhadap kepemimpinan politik dan institusi politik. Hal ini telah menjadi rusak karena pemerintah sangat melayani kepentingan kaum elit ekonomi yang merugikan rakyat jelata. Laporan Oxfam mengakui hal ini: “Sejak akhir tahun 1970-an, peraturan yang lemah tentang peran uang dalam politik telah memungkinkan individu dan perusahaan-perusahaan kaya untuk memberikan pengaruh yang tidak semestinya atas pembuatan kebijakan pemerintah.” [2] Negara bangsa semakin dilihat bekerja untuk sedikit rakyat dan dengan demikian tidak memadai eksistensinya di abad 21.
Jika tugas utama negara bangsa adalah menyediakan kesejahteraan dan kebahagiaan rakyat – itu telah menjadi tugas yang gagal. Orang-orang terus mengatur dan mengekspresikan ketidakpuasan mereka dengan pemerintah nasional di seluruh dunia, bahkan termasuk sebagian di negara yang paling demokratis. Saat ini ada ketidakpercayaan global terhadap pemerintah nasional, seperti yang disinggung oleh seorang profesor AS: “meningkatnya ketidakmampuan sistem politik, berlabuhnya di negara bangsa untuk mewakili warga negara dalam praktik pemerintahan global yang efektif dan naiknya pemerintahan global sebagai komponen yang semakin penting. pemerintah nasional dan lokal. ”[3] Negara bangsa kalah dalam hal keefektifan dan popularitas terhadap bentuk-bentuk pemerintahan lainnya termasuk organisasi-organisasi akar rumput, organisasi-organisasi non-pemerintah (LSM) perusahaan-perusahaan transnasional dan gerakan dan organisasi antar pemerintah (IGO). Hari ini, aksi kolektif transnasional menantang bahkan lembaga-lembaga dan negara bangsa ini.
LSM-LSM internasional telah menjadi lebih produktif dalam dekade terakhir yang secara langsung menantang negara bangsa, otoritas pemerintah dan semakin menyatukan orang-orang dari berbagai negara untuk bekerja pada isu-isu yang mempengaruhi kita semua dan melampaui batas-batas nasional. Pekerjaan mereka sering didukung oleh kaum muda dan telah dimungkinkan, lebih karena adanya internet dan semakin mudahnya perjalanan internasional. Interaksi semacam itu pasti akan mengurangi etnosentrisme dan meningkatkan persahabatan di antara warga negara dari berbagai negara, bahkan jika pemerintah mereka tidak begitu ramah satu sama lain. Fenomena ini disebut sebagai ‘masyarakat sipil global’, sebuah tren yang benar-benar merongrong kekuasaan, legitimasi, dan otoritas negara bangsa.
Bangsa dan negara tidak selalu identik. Negara, sebagai bentuk organisasi, dapat mencakup beberapa negara, sementara negara, di sisi lain, dapat dibagi di antara beberapa negara bagian. Suatu bangsa, yang merupakan konsep yang jauh lebih menyebar, didasarkan pada budaya yang umum, sejarah, kadang-kadang namun tidak selalu wilayah umum, dan kadang-kadang namun tidak selalu merupakan bahasa yang umum.
Semua perdebatan seputar negara bangsa secara mencolok menunjukkan bagaimana nasionalisme tidak sesuai dengan realitas kehidupan karena globalisasi melampaui etnis. Apa artinya ini adalah bahwa nasionalisme selalu secara filosofis tidak memadai dan oleh karena itu selalu tidak sesuai untuk menjadi dasar mendefinisikan identitas seseorang.
Tempat Negara Bangsa
Negara bangsa adalah penemuan yang relatif baru dalam sejarah manusia. Pemerintah pusat – negara, yang berdasarkan nasionalisme selalu sangat sempit dan inilah mengapa pada abad ke 21 negara bangsa berjuang melawan bentuk-bentuk lain yang mengorganisir masyarakat. Negara bangsa ditantang oleh bentuk organisasi-organisasi lain dan semua ini dapat menggantikan negara bangsa atau membuatnya tidak bisa berjalan.
Zona Ekonomi Khusus (SEZ) – Setengah abad yang lalu hanya ada segelintir Zona Ekonomi Khusus (SEZs) –  yakni kawasan yang ditunjuk dengan lebih banyak peraturan ekonomi berorientasi pasar bebas – di negara-negara miskin seperti Mauritius dan Republik Dominika untuk membantu meningkatkan pertanian mereka dan industri tekstil. Saat ini ada lebih dari 3500 zona seperti itu, yang merupakan bagian integral dari hampir semua strategi negara untuk menarik investasi dan teknologi dan memperkuat produktivitas. Sejak Tiongkok mengumumkan SEZ pertamanya di Shenzhen pada tahun 1979, zona tersebut telah tumbuh menjadi seperempat dari PDB dan sebagian besar exportnya. SEZ bukanlah negara, namun akan bisa dengan mudahnya menjadi demikian.
Kota Raksaksa (Megacity) – Baru pada tahun 2010 berita utama menyatakan bahwa manusia telah secara resmi menjadi spesies urban — dengan lebih dari setengah populasi dunia kini tinggal di kota. Kota lebih berarti bagi kebanyakan orang di dunia daripada batas-batas nasional yang tidak terlihat. Kota-kota terpenting di dunia telah menghasilkan kekayaan mereka sendiri dan membentuk politik nasional. Munculnya hub global di Asia adalah faktor yang semakin penting dalam menyeimbangkan kembali kekuatan global antara Barat dan Timur daripada pertumbuhan kekuatan militer Asia, yang telah jauh lebih lambat. Dalam hal kekuatan ekonomi, pertimbangkan bahwa hanya empat puluh wilayah kota yang bertanggung jawab atas dua pertiga total ekonomi dunia dan sebagian besar inovasinya. Untuk mendorong pertumbuhan lebih lanjut, sekitar $ 53 triliun akan diinvestasikan dalam infrastruktur perkotaan dalam dua dekade mendatang.
Sistem Global – Sistem global sekarang termasuk pertukaran mata uang, perdagangan saham, e-commerce, layanan berita, pengiriman pos, komunikasi suara dan teks, media sosial, sistem pengukuran, GPS, layanan pemetaan dan Internet. Dengan batas-batas nasional menjadi lebih tidak relevan dalam identitas orang dan dimana 40% penduduk dunia di bawah usia 24 tahun, generasi ini memandang diri mereka sebagai internasionalis dan warga global. Untuk saat ini tidak ada eksekutif, badan legislatif, lembaga peradilan, militer atau konstitusi di seluruh dunia dengan yurisdiksi global. Tetapi geografi dan perbatasan menjadi semakin tidak relevan karena adanya teknologi dan infrastruktur yang menghubungkan berbagai wilayah di dunia.
[1] Anthony Giddens, Runaway World (Buku Profil, 2002)
[2] Working for the Few, Oxfam briefing paper, Oxfam, 20 January 2014,  https://www.oxfam.org/sites/www.oxfam.org/files/bp-working-for-few-political-capture-economic-inequality-200114-en.pdf
[3] Global governance and global politics, Manuel Castells, PS: Political science and politics, January 2005

Post a Comment

advertisement

loading...
Powered by Blogger.