48211_AP_19014299848536_1547739404255
Arab Saudi telah lama mencitrakan dirinya sebagai pembela umat Islam, namun klaim itu semakin dipertanyakan karena mereka sekarang memulangkan pengungsi Rohingya kembali ke Bangladesh – negara yang mereka tinggalkan.
Arab Saudi sedang bersiap untuk memulangkan secara paksa sebanyak 1.000 pengungsi Rohingya, termasuk ratusan anak-anak, “bertentangan dengan keinginan mereka” kembali ke Bangladesh setelah menahan mereka untuk waktu yang tidak terbatas di pusat-pusat penahanan di seluruh wilayah Kerajaan, kata aktivis Rohingya, Lwin.
Sementara tindakan keras Myanmar baru-baru ini dan yang sedang berlangsung terhadap Rohingya,  telah digambarkan oleh PBB sebagai “pembersihan etnis,” yang dimulai pada Agustus 2017, minoritas Muslim itu telah dianiaya dengan kejam sejak 1992, sehingga mengakibatkan gelombang pengungsi Rohingya yang mengungsi ke Bangladesh, India, Malaysia, Pakistan dan Arab Saudi.
Lwin menjelaskan bagaimana para pengungsi Rohingya yang melarikan diri ke Arab Saudi pada tahun 1992 hingga 2011 melakukannya dengan memperoleh paspor menggunakan dokumen palsu yang disediakan oleh kelompok perdagangan manusia yang terorganisir.
Dengan dokumen-dokumen palsu ini, para pengungsi Rohingya dapat memperoleh status imigran sementara dan visa kerja di Kerajaan, tetapi kemudian “Semua ini berubah pada tahun 2011 ketika Arab Saudi memperkenalkan sistem kontrol imigrasi berbasis sidik jari,” kata Lwin.
Kesepakatan yang ditandatangani antara Myanmar dan Bangladesh untuk memulangkan hampir 1 juta pengungsi Rohingya untuk sementara dihentikan pada bulan November karena meningkatnya kritik oleh masyarakat internasional dan pemilu yang semakin dekat di Bangladesh, tetapi sekarang setelah pemilu berakhir, dan dengan iklim politik di Myanmar, negara-negara tetangga menjadi semakin bermusuhan terhadap para pengungsi, dan hampir pasti dimulai kembali kesepakatan repatriasi, dimana mantra kehancuran menunggu rencana Arab Saudi untuk mendapatkan mereka.
Lwin menyerukan pemerintah Bangladesh untuk menolak menerima pengungsi Rohingya yang dideportasi dari Arab Saudi, dengan alasan bahwa hal itu hanya akan menambah jumlah pengungsi yang sudah tidak bisa dipertanggungjawabkan di negara miskin Asia itu.[]
Sumber: trtworld.com

Post a Comment

loading...
Powered by Blogger.