penjara
Para keluarga tahanan wanita Palestina di Penjara-penjara Suriah mengatakan bahwa putri mereka berulang kali diperkosa dan disiksa dengan kejam, namun nasib mereka diabaikan.
Menurut Kelompok Gugus Tugas untuk Palestina di Suriah, para keluarga itu mengirim pesan ke badan-badan internasional dan kelompok-kelompok HAM yang mengkritik kelalaian terhadap masalah ini, Shehab melaporkan kemarin.
Kelompok Gugus Tugas – yang menerima salinan pesan – mengatakan bahwa banyak keluarga menyerukan badan-badan  dan kelompok-kelompok hak asasi manusia untuk bekerja menghentikan penyiksaan dan pelanggaran yang ditimbulkan kepada anak-anak perempuan mereka di penjara-penjara badan intelijen Suriah, serta melakukan hal yang terbaik untuk membebaskan mereka.
Para mantan tahanan wanita mengatakan bahwa mereka menjadi sasaran “segala bentuk penyiksaan di dalam penjara Suriah, termasuk disetrum, digantung, dipukuli dengan tiang besi dan cambuk, serta diperkosa berulang kali oleh sipir penjara mereka”.
Sebuah sumber telah mendokumentasikan 1.730 pengungsi Palestina di dalam penjara-penjara Suriah, termasuk 110 wanita, yang menyatakan bahwa mereka tidak memiliki informasi tentang situasi para tahanan.
Menurut Kelompok Gugus Tugas itu, jumlah tahanan Palestina di dalam penjara-penjara Suriah lebih besar, dan mencatat bahwa beberapa keluarga tahanan takut untuk mengungkapkan bahwa anak-anak mereka dipenjara atau memberikan rincian tentang keberadaan mereka.
Sementara itu, Kelompok Gugus Tugas telah mendokumentasikan meninggalnya beberapa pengungsi wanita Palestina yang meninggal setelah disiksa, dan mencatat bahwa jumlah total pengungsi Palestina yang disiksa hingga wafat adalah sebanyak 478 orang.[]
Sumber: middleeastmonitor.com

Post a Comment

loading...
Powered by Blogger.