Kesepakatan 400 miliar dolar antara China dan Iran yang bocor pada Juli 2020, menyebabkan kehebohan di media internasional. China mengamankan sumber daya energi vital dan menyediakan jalur kehidupan bagi rezim yang diperangi di Teheran telah dilihat sebagai tantangan bagi dominasi AS di wilayah tersebut. Sementara banyak rincian kesepakatan yang belum dipublikasikan, namun masih harus dilihat bahwa kesepakatan tersebut akan diterjemahkan ke dalam kenyataan.

Kebocoran itu dipublikasikan dalam dokumen yang diperoleh New York Times. Menurut bocoran tersebut, China akan berinvestasi di sektor minyak dan gas Iran dan membangun rel kereta api. Sebagai gantinya, Iran akan memberikan energi ke China dengan diskon khusus 32%. Kesepakatan itu juga mencakup kerja sama militer, meskipun sangat sedikit detail yang terungkap tentang apa yang akan ditimbulkan dari kerja sama ini.

***** ***** *****

China mengkonsumsi 13 mbd minyak per hari, sementara produksi dalam negeri hanya menyumbang 3,8 mbd saja. Inilah sebabnya mengapa China melampaui AS sebagai importir minyak global teratas pada tahun 2017. Ada 45 negara yang memenuhi permintaan minyak China. 55% di antaranya berasal dari sembilan negara di Timur Tengah, dengan Arab Saudi sebagai bagian terbesarnya. Alasan terpenting China untuk hadir di Timur Tengah adalah energi. sementara diskon energi Iran akan memberikan sumber energi tambahan bagi China, yang telah lama berupaya untuk mendiversifikasi pasokan energinya. Iran menawarkan China sebagai opsi hemat biaya untuk memenuhi kebutuhan energinya. Menjual minyak dengan diskon besar mungkin menguntungkan China tetapi tidak banyak mengubah situasi ekonomi, keuangan dan moneter bagi rezim ulama di Teheran.

Situasi rezim ulama Iran telah genting selama beberapa waktu. Sementara kesepakatan nuklir pada 2015 membuka prospek Iran mendapatkan akses ke pasar internasional dan perusahaan asing yang berinvestasi di Iran, hanya pemerintahan Trump menarik diri dari kesepakatan itu, yang mengembalikan semua sanksi terhadap Iran. Sejak saat itu, ekonomi Iran berada dalam kesulitan yang mengerikan. Dengan cadangan minyak terbesar keempat di dunia dan cadangan gas terbesar kedua, produksi anjlok, sanksi AS, termasuk ancaman untuk memutus akses ke sistem perbankan internasional bagi setiap perusahaan yang melakukan bisnis di Iran dengan membuatnya ilegal memperdagangkan dolar AS. Akibatnya, produksi energi anjlok dan pendapatan untuk rezim ulama juga anjlok, yang memicu demonstrasi pada Desember 2019. sehingga China menjadi satu-satunya pilihan bagi Iran ketika AS telah mengisolasinya di dalam kawasan dan sebagian besar dunia. Ini kemungkinan besar mengapa Iran memberikan diskon besar pada penjualan minyak ke China.

Tidak ada jaminan bagi Iran, bahwa mereka akan kebal terhadap eksploitasi China di masa depan, karena banyak proyek OBOR China yang menjadi terikat dengannya. Sementara investasi China di sektor minyak dan gas Iran akan membawa modernisasi yang sangat dibutuhkan untuk infrastruktur energi Iran yang belum difungsikan, namun masih harus dilihat apakah Iran akan mendapat manfaat dari ini dengan diskon besar yang diberikannya. Pertanyaan yang lebih mendasar adalah seberapa andal China sebagai mitra strategis?

Kebocoran tersebut telah membuat publik Iran memprotes kesepakatan tersebut dan membandingkannya dengan Perjanjian Turkmenchay yang memalukan, yang ditandatangani Persia dengan Rusia pada tahun 1828. Iran di masa lalu telah beralih ke China untuk mengurangi tekanan ekonomi tetapi China tidak pernah dapat mewujudkannya, atau bersedia untuk menyampaikan. Kebocoran mungkin tampak komprehensif, tetapi ada beberapa hal spesifik tentang proyek individu yang akan terlibat. Sepertinya ini lebih dekat pada peta jalan. Ada banyak janji dan kontur yang sangat luas tentang apa yang mungkin diperlukan untuk negosiasi di masa depan. Oleh karena itu, tetap tidak mungkin kita akan melihat poros Iran-China. 

sumber: hizb-ut-tahrir.info, 19/09/2020.

Post a Comment

Powered by Blogger.